Hari Sumpah Pemuda, Peserta Upacara Wajib Menuliskan Kata Bangga Menjadi Bangsa Indonesia

KEDIRI.SJN COM.-Ada-ada saja cara untuk membangkitkan rasa nasionalisme di Hari Sumpah Pemuda. Di Kediri setiap peserta upacara wajib mengucap kata-kata motivasi diri saat berada didepan gerbang masuk lokasi upacara. Dengan mengucapkan “Saya bangga menjadi bangsa Indonesia”.

Bukan itu saja, panitia juga mengharuskan peserta untuk menuliskan kata-kata yang telah diucapkan tersebut dalam sebuah kertas kecil yang telah disiapkan panitia.

Untuk menanamkan semangat persatuan dalam kebhinekaan kata-kata boleh ditulis dalam bahasa jawa, sunda, madura dan lain-lain, sesuai keinginan.

Selanjutnya kertas itu ditempelkan didada. Baru kemudian mereka dipersilahkan masuk dan berbaris siap mengikuti upacara.

Untuk memperkuat pesan moral pendidikan karakter, panitia juga membuat sebuah tulisan besar berbunyi “Bangga Menjadi Bangsa Indonesia dari bahan serabut kelapa, berada samping inspektur upacara.

Usai upacara, semua juga diajak melepaskan puluhan burung merpati simbol kemerdekaan jiwa atau pendidikan yang memerdekakan jiwa dari belenggu kebodohan.

Inilah sekilas gambaran prosesi upacara Hari Sumpah Pemuda yang akan berlangsung di Situs Ndalem Pojok Persada Soekarno Ds. Pojok Kec. Wates Kab. Kediri. Kamis, 28 Oktober 2021 esok.

Mengapa harus ada kegiatan seperti itu? panitia mengatakan hal ini bagian dari proses pendidikan karakter kebangsaan pada generasi muda.

“Kita ingin tasyakuran Hari Sumpah Pemuda ini bisa benar-benar menyentuh rasa, membekas dalam hati. Bukan sekedar seremonial saja,” aku Lukito Sudianto Sekretris Panitia.

Menurut Lukito metode mengucapkan kata-kata positif itu bagaian dari teknik Neuro Linguistic Programming (NLP) dan menuliskan kata-kata yang kemudian ditempelkan di dada adalah bagian dari teknik experiential learning (EL).

“Ini metode baru teknik pendidikan karakter bangsa yang sedang kita kembangkan bersama tim. Bukan sekedar pengetahuan, tapi bagaimana menyentuh rasa dengan praktek secara langsung,” ujarnya.

Sementara itu Ketua Harian Situs Ndalem Pojok Persada Sukarno menambahkan bahwa rasa bangga itu sangat penting, tanpa ada rasa bangga karakter kebangsaan sulit untuk dibentuk. Rasa bangga ibarat jalan tol.

“Mana mungkin kita bisa membangun karakter bangsa tanpa ada rasa bangga menjadi bangsa Indonesia, mustahil lah. Sebaliknya jika pondasi rasa bangga itu telah ada dalam jiwa, maka pendidikan karakter kebangsaan akan melesat cepat bak di jalan tol. Jadi harus bangga dulu menjadi bangsa Indonesia, karena kita dilahirkan menjadi bangsa Indonesia ini adalah kehendak dan takdir Tuhan Yang Maha Esa, bukan pilihan kita,” tambah Kus.

“Jadi rasa bangga itu ada sambungannya dengan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa. Nah, inilah diantara yang dimaksud pendidikan karakter berpondasi Pancasila,” aku Pria yang baru mendapatkan penghargaan Kapolri terkait pendidikan karakter bangsa.
Untuk itu Kus berpendapat mensyukuri Hari Sumpah Pemuda sangatlah penting, bahkan wajib jika hendak mempercepat pembangunan karakter bangsa.

Masih terkait usaha menumbuhkan rasa bangga menjadi bangsa Indonesia, rencananya pada peringatan Hari Sumpah Pemuda Ke-93 ini dari Situs Ndalem Pojok juga akan mengirimkan surat usulan kepada Presiden Jokowi untuk menetapkan tanggal 30 September sebagai Hari Kebanggaan Nasional Pancasila di Dunia, hal ini mengacu pada pidato Presiden Soekarno tanggal 30 September 1960 pada sidang umum PBB berjudul “Membangun Dunia Baru”.

“Bayangkan, Pancasila yang digali dari jiwa bangsa Indonesia telah diusulkan oleh Presiden Republik Indonesia untuk dimasukkan dalam piagam PBB sebagai pondasi membangun dunia baru yang penuh perdamaian. Ini sungguh luar biasa. Maka peristiwa ini layak diingat. Dengan ingat kita menjadi bangga terhadap Pancasila, dan otomatis bangga menjadi bangsa Indonesia. Selanjutnya jika kita sudah bangga terhadap Pancasila dan bangga menjadi bangsa Indonesia maka bangsa Indonesia menjadi kuat dan tidak kita akan mungkin mengganti Pancasila dengan ideologi lain” urai Pria yang juga Ketua Persaudaran Cinta Tanah Air Indonesia DPC Kab/Kota Kediri ini.

Untuk menandai pengiriman surat kepada Presiden Jokowi secara simbolis berbarengan dengan pelepasan burung merpati.
Berbagai komunitas muda-mudi ditargetkan akan hadir dalam agenda ini dan mengikuti serangkaian kegiatan mulai dari upacara, doa bersama, selamatan, sarasehan dan santunan anak yatim.

“Karena masih dalam suasana pandemi, maka yang kita harapkan cukuplah perwakilan” harap Sikan Abdillah Ketua Panitia.

Selamat Hari Sumpah Pemuda Ke-93. Mari bangga dengan Pancasila, mari bangga menjadi Bangsa Indonesia. Merdeka!!!.*


Notice: compact(): Undefined variable: limits in /home/swarajab/domains/swarajabbarnews.com/public_html/wp-includes/class-wp-comment-query.php on line 853

Notice: compact(): Undefined variable: groupby in /home/swarajab/domains/swarajabbarnews.com/public_html/wp-includes/class-wp-comment-query.php on line 853

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.